Rabu, Maret 4

TANAMAN TEBUU

TEBANG MUAT ANGKUT

Oleh : Ari Suprih Adi SÄ

PADA DASARNYA KEGIATAN TEBANG MUAT ANGKUT ADALAH KEGIATAN PANEN TEBU.

Atau kegiatan penyediaan bahan baku tebu layak giling pada pabrik gula sesuai kapasitas giling secara ajeg selama waktu tertentu.

Panen merupakan tahap akhir kegiatan budidaya tanaman. Untuk apa bisa menanam bila tidak bisa panen.

SEMUA KEGIATAN BUDIDAYA HARUS DIMULAI DARI PERENCANAAN AKHIR YANG DIHARAPKAN.

TUJUAN TMA : MEMASOK BAHAN BAKU TEBU TEPAT JUMLAH, WAKTU, MUTU DAN BIAYA.

JUMLAH : Sesuai kapasitas giling harian

Sesuai pola tebang

Sesuai RKAP

WAKTU : Harian dalam masim giling PG.

MUTU : Kemasakan OPTIMAL (FK 25 – 30%, KP dan KDT 90 –100 % ), Brix

Segar (tidak wayu/ maksimal 36 jam harus digiling)

Bersih dari unsur non gula (daduk, untreng, sogolan dll)

BIAYA : Berdasarkan UMR / UMP

RKAP -------------à RKO

Aturan (upah + Penalti + Premi2)

Kegiatan TMA menjadi sangat penting karena merupakan kegiatan akhir dari budidaya tebu. Perlu diingat dalam kegiatan bididaya tanaman, baik tebu maupun tanaman lain bahwa : Kehilangan 10% hasil panen tidak bisa digantikan dengan penambahan luas areal 10%.

Untuk itu kegiatan TMA merupakan tanggungjawab bersama seluruh jajaran tanaman. Untuk mensukseskan hal tersebut maka kegiatan TMA dimulai dari :

A. PERENCANAAN

Dalam menyusun perencanaan tebang muat angkut diperlukan data – data pendukung yang meliputi :

ü Gambar kebun

ü Peta lokasi

ü Daftar kebun

ü Taksasi maret

ü Analisa pendahuluan dll

1. Perencanaan pengadaan tenaga tebang

Pengadaan tenaga tebang :

v Mencari mandor tebang

v Mencari tenaga tebang

v Dilaksanakan 2-3 bulan sebelum giling

v Pembayaran kontrak oleh AKU bersama SKW, PTA Mandor sesuai SOP

Perhitungan kebutuhan jumlah tenaga tebang :

K

Jml Tenaga Teb = ---------------------------

O X P

Ket : K : Kapasitas giling Eclucif (TCD)

O : Kapasitas tebang per orang (ton / hari)

P : Estimasi persen yang hadir

Atau

TM

Jml Nomor per PTA = ---------------------------

HG X KT

Ket : TM : Taksasi maret / jml tebu per skw (kui)

HG : Lama hari giling (hari)

KT : Kapasitas angkut truk per rit (kui)

2. Perencanaan pengadaan alat angkut / armada tebang

Pengadaan armada angkut, SKW dan PTA :

v Mendaftar pemilik truck yang bersedia di kontrak

v Pernyataan Kesanggupan truck menjadi pengangkut

v Mengajukan uang muka kontrak truck sesuai kebutuhan.

Syarat pemilik angkutan yang dikontrak :

v Mempunyai kelengkapan surat surat kendaraan ( STNK, BPKB, SIM, KIR)

v Pernyataan Kesanggupan dikontrak

Perhitungan kebutuhan jumlah armada tebang :

K

Jml Armada Tebang (Truck) = ---------------------------

F X P

Ket : K : Kapasitas giling Eclucif (TCD)

O : FrekuensiAngkut per hari

KT : Kapasitas angkut truk per rit (kui)


3. Perencanaan kebutuhan sarana dan prasarana pendukung

Sebelum tebang semua sarana dan prasarana pendukung harus siap dan di persiapkan agar saat giling siap pakai. Biasanya petugas Tanaman / Railbaan, Instalasi, AKU dan Fabrikat sudah menyiapkan sarana pendukung mulai dari Timbangan, Railban tetap, Wessel, Loko, Lori, Jembatan darurat (raam las dan bordess) ,Tractor dll.

Sebagai petugas lapangan kita harus sudah menginvetarisasi kebutuhan sarana dan prasarana penunjang dengan :

v Mengiventarisasi kebun yang memerlukan jembatan

v Mengiventarisasi jembatan / jalan tebang yang rusak.

v Mengiventarisasi kebun yang memerlukan sewa jalan

Semuanya harus beres sebelum tebang dan jangan sampai saat tebang timbul masalah seperti jalan dipathok warga karena sewa jalan belum terselesaikan.

4. Perencanaan kebutuhan Biaya

Perencanaan kebutuhan biaya dilakukan dengan menjabarkan angka RKAP dalam bentuk RKO dengan mempertimbangkan UMR / UMP daerah setempat. Perencanaan kebutuhan biaya dilakukan oleh Kepala Tanaman bersama Koordinator tebang angkut.

C. PELAKSANAAN

1. Pra tebang

Kegiatan pra tebang disini adalah kegiatan pengajuan daftar urut kebun yang akan ditebang untuk disetujui Kepala tanaman; Penentuan kebun yang akan ditebang berdasarkan atas Skor Tebang yang meliputi :

ü Masa tanam

ü Jenis tebu

ü Analisa pendahuluan (FK, KP, KDT)

ü Jarak kebun ke PG

ü Lokasi / kondisi medan kebun

ü Katagori (setelah tebang mau dikepras atau dibongkar)


JATAH TEBANG = (KAPASITAS GILING – SISA PAGI) + RENCANA SISA

2. Pelaksanaan tebang

Kegiatan tebang angkut tebu adalah membawa seluruh tebu layak giling yang ada di kebun dibawa ke pabrik dengan batas toleransi sisa dongkelan maksimal 20 kui/ha, sisa brondolan maksimal 10 kui / ha, kadar kotoran / trash maksimal 3%, bebas dari bukan tebu (daduk, pucuk dan sogolan).

Front bukaan kebun untuk ditebang sebaiknya jangan terlalu banyak agar memudahkan dalam pengawasan dan hindari membuat lasahan agar tebu yang tergiling selalu segar. Pencacahan tebu diatas truck juga harus diminimalkan agar tebu tidak terkontaminasi bakteri sehinga tebu cepat wayu/ busuk.

D. KONTROL DAN EVALUASI

Kontrol / Evalusi pelaksanaan tebang angkut dilaksanakan setiap saat mulai dari kebun samapi meja tebu. Evalusi dimaksudkan agar pasok tebu selalu terjaga mutunya (selalu MBS) dan kontinyu.

Evalusi pelaksanaan dilaksanakan setiap hari, 2 mingguan dan bulanan.

Evaluasi harian dilakukan pada saat rapat tebangan. Dalam rapat tebangan selain mengevaluasi hasil tebangan hari itu baik menyangkut mutu tebangan, biaya, dan jumlah tebu yang ditebang. Dalam rapat tebangan juga merencanakan tebangan esok hari selain membahas masalah dan kendala tebangan yang terjadi. Rapat tebangan merupakan koordinasi harian yang menentukan lancar dan tidaknya giling. Maka seyognyanya dalam rapat tebangan dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk melaporkan permasalahan dan kendala yang ada agar solusi dapat segaera ditemukan.



Ä SKW 01, disampaikan dalam in house training bagian tanaman tahun 2009

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar